RPJMD Kabupaten Bogor Tahun 2013 hingga 2018 Disahkan

Jumat, 8 Agustus 10:13 Berita Terkini
RPJMD Kabupaten Bogor Tahun 2013 hingga 2018 Disahkan

Release Diskominfo Kabupaten Bogor
7 Agustus 2014
Cibinong

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bogor kembali mengadakan rapat paripurna dengan Wakil Bupati Bogor Hj. Nurhayanti dalam rangka penetapan rancangan peraturan daerah tentang rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) Kabupaten Bogor tahun 2013-2018 serta penyampaian Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan (LPJP) APBD tahun anggaran 2013 di Gedung Serbaguna II, SETDA Kabupaten Bogor, Kamis (7/8).

Wakil Bupati Bogor Hj. Nurhayanti dalam penyampaiannya didepan 33 anggota DPRD Kabupaten Bogor mengatakan bahwa laporan keuangan yang telah diaudit oleh BPK RI dengan hasil opini audit wajar dengan pengecualian.

Adapun realisasi untuk pendapatan tahun anggaran 2013, lanjut Nurhayanti, adalah sebesar 4 Triliyun 572 miliar 332 Juta 366 ribu 814 rupiah atau 101,51% dari target anggaran sebesar 4 triliyun 504 Milyar 277 juta 319 rupiah yang bersumber dari Pendapatan asli daerah sebesar 1 trilyun 261 Miliar 34 juta 564 ribu 121 rupiah, pendapatan transfer realisasinya sebesar 3 trilyun 27 milyar 346 juta 700 ribu 154 rupiah dan lain-lain penerimaan yang sah sebesar 283 milyar 951 juta 102 ribu 539 rupiah.

Lebih lanjut, wakil Bupati Bogor menyampaikan bahwa realisasi belanja daerah secara keseluruhan tahun anggaran 2013 adalah sebesar 4 trilyun 614 milyar 270 juta 730 ribu 317 rupiah atau 88,86% dari target sebesar 5 trilyun 182 milyar 700 juta 712 ribu rupiah dengan realisasi belanja tersebut bersumber dari belanja operasi yang terdiri dari belanja pegawai, belanja barang dan jasa, belanja hibah, bantuan sosial dan belanja bantuan keuangan. Selanjutnya, belanja modal, belanja tidak terduga, belanja transfer bagi hasil kedesa dan belanja bagi hasil lainnya. “sehingga jika penerimaan dikurangi belanja terjadi defisit sebesar 41 milyar 938 juta 363 ribu 503 rupiah”, tandas Nurhayanti.

Dikatakannya juga, untuk penerimaan dan pengeluaran pembiayaan terealisasi sebagai berikut, penerimaan daerah dalam kelompok pembiayaan sebesar 751 milyar 793 juta 492 ribu 35 rupiah atau 100 % dari target anggaran. Dan untuk pengeluaran pembiayaan terealisasi sebesar 57 milyar rupiah atau 90,05% dari rencana anggaran sebesar 63 milyar 300 juta rupiah. Sehingga pembiayaan netto sebesar 694 milyar 793 juta 492 ribu 35 rupiah. Dengan demikian, lanjut Nurhayanti, sisa lebih perhitungan anggaran tahun 2013 sebesar 652 milyar 855 juta 128 ribu 532 rupiah.

Menurutnya, berdasarkan gambaran kinerja keuangan Pemkab Bogor tahun anggaran 2013 telah melampaui target yang ditetapkan, sedangkan dari sisi belanja tidak seluruhnya terealisasi sesuai dengan rencana anggaran yang telah ditetapkan. “tidak terealisasi disebabkan adanya kegiatan yang tidak selesai dilaksanakan dan dianggarkan kembali pada tahun anggaran 2014 serta adanya penghematan atas belanja tidak langsung maupun belanja langsung dengan tidak mengurangi aspek kualitas yang dihasilkan sesuai dengan ketentuan peraturan yang berlaku”, jelas Nurhayanti.
 
Selanjutnya, Nurhayanti pun mengucapkan terima kasih kepada pimpinan dan segenap anggota DPRD atas respon positif terhadap RAPERDA tentang RPJMD yang telah disampaikan terdahulu dan ditetapkan persetujuaanya pada kesempatan ini, sehingga dapat segera mendorong implementasinya sebagai landasan kebijakan dalam melaksanakan berbagai kegiatan pembangunan daerah dan pemberdayaan masyarakat.

“Tentu saja, keberhasilan dan implementasi pelaksanaan RPJMD Kabupaten Bogor tahun 2013-2018 ini sangat bergantung pada kesepakatan, kesepahaman dan komitmen bersama antara pemangku kepentingan pembangunan daerah di Kabupaten Bogor untuk menjaga konsistensi dan mewujudkan Kabupaten Bogor menjadi Kabupaten termaju di Indonesia”, kata Nurhayanti. (Arif/Diskominfo Kabupaten Bogor)