Pertanian

Pertanian di Kabupaten Bogor terdiri dari pertanian tanaman pangan, sayuran dan hortikultura serta perkebunan. Tanaman pangan padi menyebar hampir di semua kecamatan, dengan variasi luasan yang berbeda. Umumnya padi sawah menyebar di wilayah tengah dan utara, dimana sudah tersedia irigasi, seperti di kecamatan Rumpin, Cigudeg, Sukajaya, Pamijahan, Cibungbulang, Ciampea, Caringin, Jonggol, Sukamakmur dan Cariu (nilai LQ lebih dari 1). Tanaman padi gogo menyebar hanya di beberapa kecamatan dalam luasan terbatas. Produktivitas tanaman padi sawah berkisar 4 – 5 ton/Ha, sedangkan produktivitas padi gogo 2-3 ton/Ha. Produktivitas ini sebenarnya masih dapat ditingkatkan dengan memperbaiki kondisi lingkungan, seperti menekan bahaya banjir serta perbaikan manajemen usaha tani, seperti pemberian pupuk tepat dosis dan waktu, penyediaan modal, sarana dan prasarana seperti pembangunan pasar, gilingan padi dan seterusnya.

Daerah pertanian hortikultur seperti sayuran dan buah juga menyebar pada hampir semua wilayah, tetapi konsentrasi komoditas tertentu hanya menyebar pada wilayah tertentu. Sedangkan komoditas tanaman pangan diantaranya tanaman jagung menyebar di kecamatan Darmaga, Cisarua, Megamendung, Cileungsi, Klapanunggal, Rancabungur, Cibinong, Ciseeng, Gunung Sindur dan Rumpin. Sedangkan tanaman kedelai menyebar hanya di kecamatan Tamansari, Kemang, Rancabungur dan Megamendung. Situasi yang sama juga terjadi pada sayuran dan buah. Daerah sayuran mendominasi terbatas pada beberapa kecamatan seperti Cisarua, Darmaga, Leuwisadeng, Cigombong, sedangkan buah berasal dari kecamatan Tanjungsari, Mekarsari, Jasinga, Tajurhalang dan lain-lain.

Pertanian hortikultur lainnya yang perlu terus dikembangkan adalah tanaman hias. Wilayah penghasil tanaman hias menyebar di beberapa kecamatan yaitu : Tamansari, Cijeruk, Ciawi, Megamendung, Tajurhalang, Gunung Sindur, Bojonggede dan lain-lain. Dengan beragamnya jenis tanaman hias di wilayah ini, maka Kabupaten Bogor dapat dijadikan sebagai pusat produksi dan pemasaran tanaman hias terbesar.

Tanaman perkebunan relatif terbatas di Kabupaten Bogor, berdasarkan pengelolaan usahanya dibagi menjadi 2 (dua) yaitu Perkebunan Besar dan Perkebunan Rakyat. Perkebunan Besar dikelola oleh perusahaan swasta dan perusahaan negara, sedangkan perkebunan rakyat dikelola oleh masyarakat tani. Jumlah perkebunan negara sebanyak 4 kebun dengan komoditi teh dan sawit yang dikelola oleh 1 (satu) perusahaan BUMN yaitu PTPN VIII. Jumlah perkebunan swasta sebanyak 17 kebun dengan komoditi karet, teh, pala dan kopi. Lokasinya tersebar di Kecamatan Jasinga, Cigudeg, Nanggung, Leuwiliang, Rancabungur, Ciawi, Cisarua, Megamendung, Cigombong, Rumpin, Tamansari, Citeureup, Sukajaya dan Tenjo. Jumlah Perkebunan Rakyat tersebar di 40 kecamatan dengan komoditi karet, kopi, pala, cengkeh, kelapa, vanili, aren dan tanaman obat.

Tanaman perkebunan ini secara keseluruhan terdapat pada lahan yang berkategori kelas 3 dengan kendala utama pada kelerengan, sehingga degradasi lahan melalui proses erosi dan penurunan kesuburan menjadi kendala utama. Berkaitan dari sisi luasan kawasan yang dapat dikembangkan untuk tanaman perkebunan relatif terbatas (total sekitar 27.000 Ha), sehingga bentuk usaha skala besar tidak dianjurkan, tetapi diarahkan ke bentuk usaha perkebunan skala kecil dan bekerjasama dengan usaha perkebunan besar yang sudah ada.

Pada Tahun 2013 ini, Kabupaten Bogor telah menyelesaikan sensus di bidang Keusahaan Pertanian berikut ini tabel dari sensus tersebut :

 

 
 
Berita Terkini OPD
26 April 2017 07:58:00
Pengajian Rutin
Tanggal ; 22 Desember 2016 Tempat : Aula Kantor kecamatan Cisarua Pengajian rutin bulanan dan…
25 April 2017 16:47:31
Pengawasan Penggunaan B3
Dalam rangka upaya pemeliharaan kondisi lingkungan Kecamatan Cariu, berdasarkan laporan salah satu LSM (Kaliber)  bahwa…
25 April 2017 16:37:52
Verifikasi Usulan RTLH Desa Kutamekar
Tahun Anggaran Desa Kutamekar Kecamatan Cariu merupakan slah satu desa di Kecamatan yang masih memiliki…
25 April 2017 15:05:57
Setda: Pengambilan sumpah dan pelantikan 32 Kades terpilih
Setda: Pengambilan sumpah dan pelantikan hasih Kepala Desa terpilih serentak gelombang I sebanyak 32 Kepala…
25 April 2017 14:57:55
Setda: Kunjungan kerja balasan dari Walikota Miyoko Jepang
Setda: Kunjungan kerja balasan dari Walikota Miyoko Jepang yang diterima langsung di Pendopo oleh Bupati…
Banner
Video Galeri
Maklumat