Sarana dan Prasarana

Infrastruktur daerah merupakan aspek yang penting dalam pembangunan daerah yang berperan sebagai pemacu pertumbuhan wilayah serta pengikat wilayah.

Kondisi Lalu Lintas Dan Transportasi:


Aktivitas masyarakat di wilayah Kabupaten Bogor tidak terlepas dari pengaruh aktivitas kota lainnya dalam Jabodetabek sebagai wilayah Metropolitan. Tingkat motorisasi penduduk Kabupaten Bogor dan wilayah JABODETABEK mengalami pertumbuhan yang relatif tinggi sejalan dengan peningkatan pendapatan.
Di kab. Bogor tercatat  jaringan jalan yang terdiri dari :
Jaringan Jalan Negara      : 122.836 Km
Jaringan Jalan Provinsi     : 126.809 Km
Jaringan Jalan Kab.          : 1.748.915 Km

Dengan bertambahnya prasarana jalan, pertumbuhan ekonomi dan pendapatan masyarakat, jumlah kendaraanjuga turut meningkat. Saat ini Kabupaten Bogor memiliki 87 trayek dengan 6.797 unit angkutan. Seluruh prasarana ini ditujukan untuk memperlancar arus barang dan jasa dari satu tempat ke tempat lain, meningkatkan mobilitas masyarakat baik dari pedesaan sampai ke perkotaan, daerah perbatasan maupun daerah terpencil. Pola jaringan jalan di Kabupaten Bogor didominasi dengan jaringan jalan regional yang menghubungkan kota-kota kecamatan di Kabupaten Bogor.

Jaringan Transportasi Darat :


Jaringan trasportasi darat meliputi jaringan jalan, jaringan jalur kereta api, terminal dan stasiun. Jaringan jalan darat terdiri dari jaringan arteri primer (Bogor¬Cimanggis-Jakarta), kolektor primer (Bogor-Parung-Ciputat) dan jalan tol. Jaringan jalan arteri primer dikembangkan untuk melayani dan menghubungkan kota-kota antar pusat wilayah dan/atau pusat kegiatan nasional. Jaringan kolektor primer dikembangkan untuk melayani dan menghubungkan kota-kota antar pusat kegiatan wilayah, antar pusat kegiatan wilayah dengan pusat kegiatan lokal dan atau kawasan berskala kecil. Jalan tol dikembangkan untuk meningkatkan efisiensi pelayanan jasa transportasi serta memacu perkembangan wilayah.

Sumber daya air dan irigasi merupakan penunjang kegiatan pertanian, karena kontinuitas dan distribusi air ke lahan lahan pertanian sangat menentukan tingkat produksi hamparan sawah di wilayah pelayanan irigasi.
Untuk menunjang hal tersebut Kab. Bogor memiliki:

Daerah Irigasi : 879   Titik
Saluran Induk Daerah Irigasi : 1.581.789   Km
Bendungan : 476   Unit
Pintu Air : 419   Unit
Bendungan Air Lainnya : 1.862   Unit

 

Sumber sumber air lainnya berasal dari 6 daerah aliran sungai yaitu sungai Casadane, Ciliwung, Cidurian, Citarum, Kali Bekasi dan Cimanceuri dengan 94 situ.

 
Berita Terkini OPD
22 Januari 2018 16:38:26
Rapat Konsultasi PKK kecamatan cariu
Rakon Pkk kecamatan cariu di adakan pada tanggal 18 january 2018 yang di hadiri ketua…
22 Januari 2018 14:35:50
DIET PENYAKIT GINJAL KRONIS DENGAN HEMODIALISIS
            Diet ini diberikan pada pasien bila penurunan fungsi ginjal…
22 Januari 2018 14:18:34
DIET RENDAH KALORI
            Mencapai berat badan yang diinginkan dengan tetap mempertahankan status gizi…
22 Januari 2018 13:59:45
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENYEMBUHAN PASCA OPERASI
            Faktor mobilisasi pergerakan tubuh yang dilakukan setelah operasi, pelaksanaan…
22 Januari 2018 13:31:57
GUNAKAN ANTIBIOTIK SECARA TEPAT
            Antibiotik adalah obat yang digunakan untuk membunuh atau menghambat…
Kalender Teman
JAN
24
MUSRENBANG KECAMATAN CIJERUK
Lokasi : Gedung Serba Guna Kec. Cijeruk
JAN
17
UPACARA PENGIBARAN BENDERA NKRI 17 JANUARI 208
Lokasi : HALAMAN KANTOR KECAMATAN CILEUNGSI
Banner
Video Galeri
Maklumat